Rakorwil MUI Kalteng Resmi dibuka

Kalteng- http://Inovasiborneo.co.id-Penjabat Sekretaris Daerah (Pj. Sekda) H. Nuryakin, mewakili Gubernur Sugianto Sabran, membuka Rapat Koordinasi Wilayah (Rakorwil) Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) Tahun 2022 di Aula Hotel Neo Palangka Raya, Minggu (23/1/2022).

Dalam sambutan Gubernur yang dibacakannya, Pj. Sekda Nuryakin menyampaikan bahwa masih banyak tugas yang harus dikerjakan dalam upaya pengentasan kemiskinan, degradasi moral sebagai dampak era globalisasi dan teknologi, serta upaya penanganan pandemi Covid 19.

“Untuk itu, menjadi tugas kita bersama untuk mencari solusinya dalam rangka akselerasi pembangunan di semua sektor kehidupan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan dan kemaslahatan umat, masyarakat, daerah, bangsa, dan Negara RI tercinta ini,” kata Gubernur dalam sambutan yang dibacakan Pj. Sekda.

Gubernur pun menggarisbawahi bahwa MUI merupakan Khadamul Ummah. Karena itu, keteladanan dan kearifan ulama dalam merespon persoalan umat sangat dinantikan oleh masyarakat.

“Kami selaku eksekutif bersama DPRD selaku legislatif, diminta atau tidak diminta, sudah menjadi kewajiban (memberikan) perhatian realistis kepada MUI, Ormas Islam, dan para ulama yang selalu berada dan bersama-sama di tengah kehidupan umat demi kesejahteraan, keadilan, dan kemaslahatan umat,” imbuh Gubernur sebagaimana disampaikan Pj. Sekda.

Sementara itu, Ketua MUI Provinsi Kalteng H. Khairil Anwar, dalam sambutannya, antara lain menyampaikan bahwa hampir selama 2 tahun pandemi Covid-19, MUI tidak melaksanakan kegiatan secara offline. Kegiatan hari ini merupakan kegiatan tatap muka pertama yang digelar dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan ketat.

Meski demikian, pandemi Covid-19 diakui Khairil Anwar membawa hikmah tersendiri. “Alhamdulillah, dengan adanya Covid-19 ini, membawa hikmah tersendiri karena kita akhirnya mendapatkan keterampilan mengikuti pertemuan lewat Zoom Meeting,” jelasnya.

Lebih jauh disampaikan Khairil Anwar, pada tahun 2021, MUI Kalteng menyepakati 41 rencana kegiatan. Dari jumlah tersebut, 46% di antaranya telah terlaksana, sedangkan 43% di antaranya belum terlaksana dan akan dilanjutkan pada tahun 2021 ini.

Sesuai dengan tantangan yang kini tengah dihadapi, MUI menelurkan sejumlah program unggulan, antara lain melaksanakan langkah awal pendidikan kader ulama bekerja sama dengan IAIN Palangka Raya; melakukan pendataan ulama dan tokoh agama se-Kalteng; serta melakukan penguatan silaturahmi lintas Ormas, agama, dan budaya yang di antaranya dimaksudkan untuk mengawal pelaksanaan protokol kesehatan dan program vaksinasi.

Kemudian, program unggulan lainnya adalah melakukan sosialisasi ekonomi syariah dan pentingnya produk halal; serta melakukan dakwah dan penguatan pemahaman agama yang moderat (Islam Wasathiyah) dalam lingkungan masyarakat.

“Paham-paham menyimpang, ektrimisme dan terorisme masih berkeliaran terutama di dunia maya dan inilah perlunya diberikan pemahaman mengenai moderasi beragama,” jelas Khairil Anwar.

Pada tahun 2020-2025, MUI Pusat juga memiliki sejumlah program unggulan, antara lain menyelenggarakan pelatihan 500 da’i dan da’iyah untuk dikirim ke daerah perbatasan, daerah terdepan, dan daerah terluar; menyelenggarakan kaderisasi 5000 ulama secara nasional; melakukan penguatan ekonomi syariah dan jaminan produk halal; serta melakukan optimalisasi penerapan sistem manajemen mutu ISO 9001 2015 di lingkungan Dewan Pimpinan MUI Pusat.

Dari keempat program unggulan Pusat tersebut, 2 di antaranya juga menjadi program unggulan MUI Kalteng, yakni kaderisasi ulama dan penguatan ekonomi syariah.

“Program MUI Kalteng tersebut, Alhamdulillah bisa terlaksana dan berjalan dengan baik berkat dukungan dan bantuan hibah dari Pemprov Kalteng setiap tahunnya yang Insya Allah Kalteng akan semakin berkah,” ungkap Khairil Anwar.

Rakorwil MUI yang digelar pada 22-23 Januari 2022 ini diikuti 65 orang peserta yang terdiri dari Pengurus Dewan Pimpinan MUI Kalteng dan Pengurus Dewan Pimpinan MUI Kabupaten/Kota se-Kalteng. Swab antigen telah dilakukan terhadap seluruh peserta pada hari Sabtu (22/1/2022) kemarin.

Selanjutnya, pada hari ini, Rakorwil yang bertujuan untuk menggalang masukan dan menyamakan persepsi terkait berbagai program kerja 2022 ini dirangkai dengan pemaparan materi oleh Profesor Masykuri Abdillah, Buru Besar Hukum Islam Bidang Fikih Siyasah (Fikih Politik Islam) Fakultas Syariah dan Hukum UIN Syarif Hidayatullah, melalui Aplikasi Zoom. Materi tersebut mengambil tema “MUI dan Moderasi Beragama”.(ran/ben)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *